Info Putra Heights 2016

Janda, isteri rebut durian runtuh Felda

SHAH ALAM - Noor, seorang janda, pada mulanya teruja mendengar pengumuman Pengerusi Felda, Tan Sri Isa Samad yang menyatakan janda akan turut menerima bahagian mereka apabila durian runtuh diagihkan kelak.

Dia agak kecewa kerana perkara itu tidak berlaku. Pengalaman pahit dilalui.

Pun begitu, Noor dari Felda Jengka 14, Pahang reda dengan keengganan bekas suaminya menyerahkan sebahagian duit durian runtuh yang sepatutnya diterima isteri peneroka Julai lalu.

Noor, 43, berkata, sebelum bercerai, dia dan suami tinggal di Felda Bukit Sagu.

Menurutnya, dia sudah membuat tuntutan kepada bekas suaminya itu, namun tidak diendahkan.

"Saya juga telah meminta bantuan pihak pengurusan Felda di sana (Bukit Sagu) supaya membantu saya mendapatkan bahagian saya, namun mereka tidak dapat berbuat apa-apa kerana ia bergantung sepenuhnya atas budi bicara bekas suami," katanya kepada Sinar Harian.

"Sepatutnya janda dan isteri baru masing-masing akan menerima RM2,500 tetapi lain pula yang terjadi kepada saya.

"Lebih 20 tahun saya hidup sebagai isteri peneroka, malah pernah hidup susah ketika mula-mula masuk ke kawasan Felda dahulu, namun ia tidak dihargai," katanya.

Noor berkata, dia kini menyewa di rumah saudaranya dan tinggal bersama dua anak yang masih bersekolah.

"Sudahlah bekas suami tidak pernah memberikan nafkah untuk menyara anak-anak, kini durian runtuh pun saya tidak dapat," katanya.

Seorang peneroka, Rashid (bukan nama sebenar) pula mengeluh kerana gagal mendapatkan sebahagian durian runtuh untuk isteri keduanya kerana isteri pertamanya enggan berkongsi wang terbabit.

Rashid, 63, berkata, isteri pertamanya yang merupakan penama cek, enggan memberikan sebahagian RM5,000 yang diterima kepada isteri keduanya.

"Dia enggan menyerahkannya atas alasan wang itu haknya kerana cek ditulis atas namanya.

"Disebabkan isteri pertama saya enggan berkongsi durian runtuh fasa kedua, saya akan serahkan durian runtuh fasa ketiga nanti kepada anak bersama isteri kedua," katanya.

Dia mencadangkan supaya Felda mengkaji semula cara pengagihan durian runtuh yang disifatkan sekarang kurang tepat.

 "Pada pandangan saya, lebih baik pengagihan kepada peneroka yang berkahwin dua ini diserahkan kepada pengurus Felda.

"Pengurus diberi hak untuk menunaikan cek, seterusnya dibahagikan sama rata kepada penerima," katanya.

Rashid mencadangkan perkara sama dilakukan kepada anak peneroka yang sudah kematian ibu bapa.

"Ini kerana sudah ada kejadian anak peneroka yang dipertanggungjawabkan menerima durian runtuh ini tidak mengagihkannya secara sama rata dengan adik-beradik mereka.

"Baru-baru ini ada yang sampai bergaduh sehingga dimasukkan ke penjara semalaman kerana berebut duit," katanya.

Sebelum ini, Pengurus Besar Felda Wilayah Jengka, Datuk Saari Din menasihatkan peneroka memilih sendiri siapakah di antara anak mereka yang patut menerima durian runtuh berkenaan
0 Komentar untuk "Janda, isteri rebut durian runtuh Felda"

Tinggalkan sepatah dua kata untuk tatapan pengunjung putraheights.org.

Back To Top